» » » Peran Psikologi Sosial dalam Menjawab Tantangan Bangsa


Temu Ilmiah Nasional  (Temilnas ) Ikatan Psikologi Sosial  (IPS). 3-5 November 2016 di Universitas Kristen Maranatha.

Bulan ini bertepatan dengan reaksi unjuk rasa  besar – besaran pada pernyataan Basuki  T. Purnama Gubernur DKI Jakarta di kepulauan seribu beberapa waktu  yang lalu. Fakultas Psikologi Universitas Kristen Maranatha tengah menyelenggarakan Temu Ilmiah Nasional Ikatan Psikologi Sosial dengan tema  “Peran Psikologi Sosial dalam Menjawab Tantangan Bangsa” .

Temu Ilmiah Nasional (Temilnas ) Ikatan Psikologi Sosial (IPS) yang dilaksanakan pada Bulan November 2016 di Universitas Kristen Maranatha ini, menjadi salah satu implementasi tugas dan fungsi Perguruan Tinggi sebagai aplikasi kegiatan ilmiah yang termaktub melalui Direktorat Jenderal Kelembagaan Ilmu Pengetahuan, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi dijabarkan dalam Peraturan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi.

Para Dosen Muda Psikologi Sosial di era millenuim ini  sangat penting mengerti tentang pengalaman penelitian secara intensif dan interaktif melalui topik- topik riset terkolaborasi di bidang Psikologi Sosial, serta mampu mengembangkan riset psikologi sosial perspektif daerah dan kearifan lokal khususnya di Jawa Barat untuk mendorong perubahan sosial, kegiatan ini akan memberikan pengalaman kolaborasi riset, pengayaan topik, dan metodologi serta bimbingan riset dan publikasi kepada peserta, demikian penjelasan Dr Jacqueline Tjandraningtyas., Spsi., M.Psi  Wakil Dekan 1 Fakultas Psikologi UK Maranatha sebagai Ketua Pelaksana Temilnas IPS 2016.

Menurut Dr Jaqueline Tjandraningtyas., Spsi., M.Psi ;  topik temu ilmiah Ikatan Psikologi Sosial tahun ini sangat penting untuk kemajuan Bangsa saat ini karena banyak sekali manfaatnya bagi mahasiswa dan para dosen muda dimana menjadi ajang pertemuan dengan perwakilan masyarakat khusus sebagai praktisi lapangan.

Dr Jaqueline juga berharap  para perwakilan lembaga masyarakat khusus  yang beririsan dengan Psikologi Sosial mau  menjadikan Fakultas Psikologi Maranatha sebagai “Rumah Belajar Bagi Semua Orang”  ;  karena amat banyak permasalahan yang bisa dijawab dengan peran dan fungsi Psikologi Sosial.

Kegiatan yang melibatkan seluruh perguruan tinggi yang ada di Indonesia yang berada dalam lingkup bidang Psikologi Sosial berlangsung selama tiga hari yaitu Jumat-Minggu, (03-05/11 – 2016 ) di Universitas Kristen Maranatha, Bandung  tidak memberikan batasan kriteria tertentu untuk peserta. Persyaratan yang diberikan hanya meliputi adanya ketertarikan pada penelitian dan memiliki latar belakang penelitian relasi sosial dan radikalisme.

Maya salah satu moderator mengungkapkan bahwa kegiatan workshop ini memberikan wawasan terkait penelitian mulai penyusunan hingga publikasi ilmiah yang memiliki mutu yang baik untuk Indonesia. "Nah tiga hari itu kita diajar bagaimana menyusun penelitian, melakukan publikasi internasional terus bagaimana membuat penelitian yang bermutu yang berguna untuk Indonesia,” tuturnya.

“ Diangkatnya tema tersebut bertujuan untuk membuka wawasan bagi para peneliti, akademisi, praktisi, dan mahasiswa di bidang psikologi sosial dalam menghadapi tantangan Masyarakat Ekonomi Asean dan tantangan pasar bebas dunia “ lanjutnya.

Kegiatan Temilnas yang dilaksanakan di Ruang Teater GAP, lantai 8 dibuka oleh Rektor Universitas Kristen Maranatha, Prof. Ir. Armein Z. R. Langi, M.Sc., Ph.D. Rangkaian kegiatan yang dilaksanakan terdiri dari Summer School, seminar Temu Ilmiah, dan workshop. Kegiatan Summer School dan workshop dilaksanakan di ruang-ruang kelas Grha Widya Maranatha (GWM), sedangkan temu ilmiah dilaksanakan di Gedung Administrasi Pusat (GAP).

“Semoga  hasil dari kegiatan Temu Ilmiah Nasional Ikatan Psikologi Sosial yaitu pembentukan kelompok penelitian kolaboratif  yang dilakukan masing-masing kelompok mahasiswa , dosen, LSM, Yayasan dan organisasi non profit pemerintah akan menghasilkan angin segar bagi kesejahteraan masyarakat yang bukan hanya sekedar mempresentasikan hasil penelitiannya pada kegiatan Temu Ilmiah Nasional (Temilnas) berikutnya dalam jangka waktu satu tahun setelah melewati babak penentuan pada pengumpulan proposal di bulan Desember 2016 “ demikian harapan Ketua Pelaksana Temu Ilmiah Nasional Ikatan Psikologi Sosial Dr Jaqueline Tjandraningtyas., Spsi., M.Psi. “Outputnya itu sekarang para peserta Temu Ilmiah sudah membawa PR (baca: pekerjaan rumah) untuk membuat penelitian kolaborasi. Proposalnya sudah ada, tinggal melanjutkan tahun depan para peneliti harus presentasi “ Jelas  Dr Jaqueline Tjandraningtyas., Spsi., M.Psi menutup wawancara ini.

Peran serta Perguruan tinggi  terutama keilmuan yang beririsan dengan Layanan Kesehatan Fisik Mental dan Sosial sudah berada diarea “ code red “ dalam melakukan implementasi yang nyata ditengah masyarakat baik untuk kesejahteraan juga bagi ketahanan kesehatan mental masyarakat menghadapi tantangan – gangguan dan hambatan perwujudan NKRI saat ini. Kolaborasi dan aplikasi penelitian psikologi sosial di Indonesia sebagai salah satu jawaban tantangan MEA sangat diperlukan untuk memberikan keseimbangan ketimpangan sosial yang diabaikan saat ini di segala lini, terutama bagi  perempuan dan anak.

“Panen bencana ”  di Jawa Barat baik Bencana Alam dan Bencana Fisik,  Mental dan Sosial harus segera mendapatkan jawaban dan solusi yang tepat dan efektif. Jika tidak; cenderung akan berkembang menjadi pelemahan tiang dan sendi kehidupan berbangsa dan bernegara. Ketahanan tiang pancang keluarga NKRI yang wajib diperkuat saat ini adalah ketahanan keluarga dimana seluruh organisasi non profit, dan organisasi bentukan pemerintah seperti Dharma Wanita Persatuan, KORPRI seharusnya sudah siaga 1 dan berkolaborasi dengan  Perguruan Tinggi dalam menjalankan program kerja yang sudah disusun dalam rencana strategis dari hulu ke hillir.

Sumber Berita *Temilnas IPS – Fakultas Psikologi  UK Marantha

P. Amalia Siregar
Wasekjen  DPP KNPP – OTDA
Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

«
Posting Lebih Baru
»
Posting Lama

Tidak ada komentar: