» » » » Resmikan Empat KCP Dispenda, Aher: Harus Berdampak Pada Pembangunan Infrastruktur


SJO KAB. KUNINGAN - Untuk mengoptimalkan pendapatan daerah dari sektor pajak kendaraan bermotor, serta meningkatkan pelayanan kepada masyarakat khususnya para Wajib Pajak (WP), Dinas Pendapatan (Dispenda) Provinsi Jawa Barat membangun empat Kantor Cabang Pelayanan (KCP) untuk Wilayah Kabupaten Kuningan, Wilayah Kabupaten Indramayu I, Wilayah Kabupaten Purwakarta, dan Wilayah Kota Bandung I Padjajaran.

Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan pun secara simbolis meresmikan penggunaan empat KCP tersebut di Gedung Dispenda Kantor Wilayah Kabupaten Kuningan di Jl. Aruji Martadinata No. 8 Kabupaten Kuningan pada Selasa (24/5/2016).

Dispenda melalui Samsatnya telah memberikan pendapatan yang cukup signifikan untuk Jawa Barat. Setiap tahunnya pendapatan daerah yang berasal dari Dispenda naik sekitar Rp 1 Triliun dan sekitar 70% dari Rp 15 Triliun PAD yang diterima oleh daerah Jawa Barat berasal dari pengelolaan Dispenda.

Untuk itu, dalam sambutannya Gubernur mengatakan dengan hadirnya empat kantor baru ini, Dispenda Jabar bisa semakin meningkatkan PAD serta pelayanannya kepada masyarakat khususnya Wajib Pajak yang pada akhirnya bisa berdampak pada peningkatan kualitas infrastruktur dan kesejahteraan masyarakat.

"Saya harap para Bupati/Walikota berani untuk menganggarkan dana untuk pembangunan infrastruktur yang berdampak pada lancarnya distribusi orang dan barang yang bisa berdampak juga pada peningkatan ekonomi masyarakat, juga kesejahteraan masyarakat," ungkap Gubernur dalam sambutannya.

"Mari kita hadirkan pendapatan dari Dispenda ini untuk pembangunan infrastruktur, khususnya pembangunan jalan," tambahnya.

Selain itu, berbagai inovasi pun terus dikembangkan oleh Dispenda Jabar dalam meningkatkan pendapatan dan layanannya kepada masyarakat, seperti Samsat Gendong, e-Samsat atau pembayaran melalui ATM yang kini telah bisa dilakukan melalui Bank BCA, BJB, BNI, dan BRI.

"Ini inovasi terbaru, jadi bagi masyarakat dimana saja asal memiliki kartu ATM baik itu BJB, BCA, BNI, ataupun BRI dimana saja mau bayarnya di Jawa Barat atau di luar Jawa Barat juga bisa bahkan untuk di luar negeri juga bisa bayar pajak untuk masyarakat Jawa Barat," ujar Gubernur.

"Ini adalah inovasi pertama di Indonesia diantara provinsi lainnya. Ini kepeloporan kita, ternyata urusan e-Samsat kepeloporannya lebih dulu - maupun cakupan luasnya, Jawa Barat lebih baik dibanding 34 provinsi yang lain," kata Gubernur yang akrab disapa Aher ini.

Dari sisi pendapatan, Jabar pun mengokohkan dirinya sebagai provinsi yang terus bisa meningkatkan PAD-nya ditengah perlambatan ekonomi global. Sejak tahun 2014 lalu, PAD Jawa Barat masih dalam tren positif.

"Itu dia. Dimana-mana ekonomi ada penurunan, tidak tajam tapi ada penurunan. Di Jawa Barat juga ada penurunan tapi Jawa Barat masih cukup tinggi 5,08 persen di atas nasional. Alhamdulillah," ucap Gubernur.

"Nah kemudian PKB juga agak turun, khusus pendapatan dari sektor pajak juga agak turun. Tapi karena ada terobosan, terobosannya berupa Samsat Gendong, Samsat keliling, terobosan pelayanan berupa Elektronik Samsat atau drive thru. Jadi dengan cara-cara seperti ini pendapatan kemudian masih terus meningkat," pungkas Gubernur.

KCP Dispenda atau Samsat Wilayah Kuningan dan di tiga wilayah lainnya memiliki fasilitas yang lengkap dan nyaman bagi masyarakat yang datang langsung untuk membayar pajaknya. Selain pelayanan yang ramah dari para petugasnya, ada juga fasilitas ruang tunggu yang nyaman, kantin, mushola, serta fasilitas lainnya.

Wakil Bupati Kuningan Acep Purnama yang ikut hadir mendampingi Gubernur dalam acara peresmian ini mengatakan, pihaknya merasa berbangga Kuningan dipercaya menjadi tuan rumah penyelenggaraan. Ia pun berharap, akan ada peningkatan pendapatan untuk daerahnya dengan hadirnya Kantor Samsat yang baru ini.

"Mudah-mudan dengan adanya Samsat yang baru ini bisa memberikan pelayanan yang lebih baik dan optimal kepada Wajib Pajak khususnya terutama yang berkaitan dengan pelayanan pajak kendaraan bermotor," tutur Acep.

"Selain itu, kita juga ingin hal ini bisa meningkatkan kesadaran masyarakat dalam membayar pajak," harapnya.

Turut hadir dalam acara peresmian ini Kepala Ditlantas Polda Jawa Barat, Kepala Dinas Pendapatan Jawa Barat serta jajarannya, Perwakilan DPRD Kab. Kuningan, Kepala BKPP Wilayah III Cirebon, Sekda Kab. Purwakarta, Perwakilan Pemkab Indramayu, Pemkot Bandung, Unsur FKPD Kab. Kuningan, Unsur FKPD Kab. Purwakarta, Unsur FKPD Kab. Indramayu, Unsur FKPD Kota Bandung, Kepala Divisi BJB Kuningan, Kepala Cabang Jasa Raharja Jawa Barat, serta para tamu undangan.(*)

«
Posting Lebih Baru
»
Posting Lama

Tidak ada komentar: