» » TNI - Polri Bersinergi Dukung Pemda Jabar Membangun


SJO BANDUNG - Rapat Pimpinan Daerah TNI - Polri Jawa Barat digelar di Gedung Serbaguna Turangga Jurit Jenderal Soesilo Soedarman Pusdik Kav Kodiklat TNI AD Padalarang, Jum’at (26/2) diikuti oleh para pejabat teras TNI AD, TNI AU dan TNI AL di wilayah Jabar, Polda Jawa barat dan Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat.

Pemerintah Jawa Barat berupaya dalam melaksanakan pembangunan  dan menjalankan program pemerintah, membutuhkan situasi yang aman dan kondusif. Semua itu dapat terwujud apabila aparat keamanan dalam hal ini TNI dan Polri dapat bersinergi dan bekerja sama dalam mencipatakan serta memelihara stabilitas keamanan tersebut. Dengan demikian pembangunan dapat dijalankan dengan baik dan optimal.

Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Hadi Prasodjo menguraikan bahwa langkah konkrit di lapangan perlu di realisasikan dengan mengedepankan keterpaduan dan kerjasama semua komponen terkait terutama antara TNI, Polri serta unsur pemerintahan di Jawa Barat didukung oleh komponen lainnya dalam mengantisipasi dan merespon ancaman yang dapat mengganggu keamanan di wilayah Jawa Barat.

Lebih lanjut di jelaskan, bertitik tolak dari tugas masing-masing instansi, dimana pemerintah Jawa Barat mempunyai tugas pokok meningkatkan kesejahteraan masyarakat Jawa Barat,  Kodam III/Siliwangi mempunyai tugas pokok menyelenggarakan Binter dan pembinaan kemampuan, kekuatan dan gelar kekuatan di Jawa Barat dan Banten serta Polda Jabar mempunyai tugas pokok memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat Jawa Barat.

Maka untuk mencapai tugas yang optimal dituntut adanya sinergitas dari TNI dan Polri, serta unsur Pemerintah Daerah dalam mendukung kebijakan pemerintah. Sesuai dengan tema Rapimda TNI-Polri yaitu ”Dilandasi Profesionalisme dan Revolusi Mental Sinergi TNI dan Polri Siap Mengamankan Kebijakan Pemerintah  Di Jawa Barat”

Sedangkan Gubernur Jawa barat, dalam sambutannya mengatakan bahwa pembangunan di daerah Jawa Barat merupakan bagian dari agenda pembangunan bangsa. Jawa Barat menempati posisi yang cukup penting, karena subyek dan obyek utama pembangunan bangsa adalah manusia. Sedangkan jumlah penduduk terbesar di negara ini berada Jawa Barat. Menurut laporan BPS per 31 des 2015  berjumlah 46,72  juta jiwa, atau   1/5 dari jumlah pendduk seluruh Indonesia. Maka jika pembangunan di Jawa barat bisa berhasil, sudah bisa dikatakan cukup berhasil dalam pembangunan di Indonesia.

Pada kesempatan tersebut juga, Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Moechgiyarto mengatakan bahwa dengan memperkokoh sinergitas, koordinasi, dan komunikasi serta menyamakan pola pikir dan pola tindak sehinggga akan dapat mewujudkan stabilitas keamanan untuk mendukung setiap program pembangunan yang akan digalakan oleh Pemerintah Jawa Barat.(Pen)


«
Posting Lebih Baru
»
Posting Lama

Tidak ada komentar: