» » » » Ngamumule Lembur, Tahun Depan Tiap Desa Dapat 1 Milyar

SJO KAB. CIREBON -- Dengan tag line 'Ngahiji Ngurus Desa, Pacantel Keur Pangwangunan', program Gubernur Ngamumule Lembur (GNL) terus digencarkan Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam memajukan desa, sebagai upaya membangun Indonesia ‘dari pinggiran.’

Pada gelaran yang Ke-2 ini, program GNL dicanangkan di Desa Kebonturi, Kecamatan Arjawinangun Kabupaten Cirebon oleh Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar, pada Jum'at (11/9/2015). Dimana sebelumnya GNL yang pertama berlangsung di desa Mandalakasih, Kecamatan Pameungpeuk, Kabupaten Garut, dan dihadiri langsung oleh Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, Sabtu (28/6/2015) yang lalu.

Wagub menjelaskan, adanya program ‘Gubernur Ngamumule Lembur’ ini pun adalah sebagai ancang-ancang program pemerintah selanjutnya untuk memajukan desa. Dimana pada tahun depan, rencananya setiap desa akan menerima bantuan minimal Rp. 1 Milyar. Maka diperlukan pengetahuan khusus bagi aparatur di desa. Agar siap untuk mengelola uang dengan jumlah tersebut sebaik, seefisien, dan seaman mungkin sesuai dengan undang-undang yang berlaku.

Atas dasar itu, pemerintah mencanangkan Peningkatan Kapasitas SDM Aparatur Pemdes dalam Tata Kelola Keuangan Desa, melalui Pelatihan Keuangan Desa bersama BPKP RI.

"Ditahun depan ini, setiap desa itu akan menerima bantuan minimal 1 milyar, ini luar biasa kalau minimal 1 milyar. Saya hitung ada  5319 desa di Jawa Barat, total seluruh Indonesia kurang lebih 74000 desa. Kalau minimal 1 miliyar saja, itu ada 5,3 triliyun dana yang beredar di Desa Jawa Barat ini, suatu angka yang sangat besar, itu setahun," ungkap Wagub.

“Memang benar dahsyat, karena itulah perlu adanya sebuah pengelolaan tata kelola keuangan yang baik. Bagaimana sistem pelatihan tadi berlangsung dengan baik dan cepat. Saya kira dalam waktu yang sangat singkat ini akhir 2015 atau di pertengahan 2016 seluruh desa sudah memahami tentang bagaimana menyusun atau pengelolaan keuangan yang sesuai dengan peraturan yang berlaku, jangan sampai kepala desa stress, ga ada duit stress, duit kurang stress, dikasih duit banyak lebih stress, apa enaknya hidup, apa kata dunia," tambahnya.

Dipilihnya Desa ini untuk pelaksanaan program GNL-2, adalah berdasarkan pada prestasinya dalam memenangkan Juara Lomba Desa dan Lomba Kelurahan Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2015. Dengan Program Bebas Buta Huruf Al-Quran melalui Gerakan Wajib Mengaji, sebagai inovasi andalannya.

Dimana pada lomba tersebut, pemenang kategori Desa diantaranya: Juara 1 dimenangkan oleh Desa Kebonturi, Kecamatan Aryawinangun, Kabupaten Cirebon. Juara 2 Desa Sekarlaksana, Kecamatan Samarang, Kabupaten Garut. Kemudian Juara 3, Desa Sindang Herang, kecamatan Panumbangan, Kabupaten Ciamis. Serta Juara Harapan 1 Desa Cikeas Udik, Kecamatan Gunung Putri, Kabupaten Bogor.

Sedangkan untuk Juara kategori Kelurahan diantaranya, Kelurahan Mekarsari, Kecamatan Banjar, kota Banjar. Juara 2, Kelurahan Sindang Barang, kecamatan Bogor Barat, kota Bogor. Juara 3, Kelurahan Sindang Sari, kecamatan Lembur Situ, kota Sukabumi. Serta Juara Harapan 1, yaitu Kelurahan Ranca Numpang, kecamatan Gede Bage, kota Bandung.

Untuk juara 1 lomba desa/kelurahan mendapatkan uang pembinaan sebesar Rp. 75 Juta, Juara 2 mendapat Rp. 60 Juta, Juara 3 Rp. 50 Juta, serta Juara Harapan 1 mendapatkan uang pembinaan sebesar Rp. 40 juta. Trophy pun diberikan langsung oleh Wagub pada saat itu juga, di balai Desa Kebonturi.

Turut hadir pada acara, Kepala BPMPD Provinsi Jawa Barat beserta OPD Terkait, Kepala BPKP Provinsi Jawa Barat, Bupati Cirebon, Pimpinan DPRD Cirebon beserta unsur Muspida, Perwakilan Bank BJB, Ketua penggerak PKK Kabupaten Cirebon, para Camat dan Perangkat Desa.

«
Posting Lebih Baru
»
Posting Lama

Tidak ada komentar: