» » » » Via Jurnalisme Warga, KPK Dorong Publik Pelototi Sekitar


SJO BANDUNG - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berkeyakinan bahwa berhasil-tidaknya pemberantasan korupsi, sangatlah tergantung kepada partisipasi masyarakat. Tanpa adanya dukungan dan keterlibatan publik, nyaris mustahil pemberantasan korupsi bisa mendapatkan hasil yang optimal. Karena itu, tiada henti KPK merancang program peningkatan kepedulian dan kontribusi publik untuk ambil bagian dalam upaya memberantas korupsi.

Kali ini, KPK berinisiatif menggelar program jurnalisme warga.
Menggandeng praktisi film, Lexi Lambadetta; KPK, melalui KanalKPK TV – medium audio visual berbasis internet yang dimiliki KPK– menggelar workshop jurnalisme warga. Untuk kali pertama pada 2015, workshop akan diadakan di Teater Arena, Taman Budaya Jawa Tengah, Solo pada besok Kamis, 30 Juli 2015. Selanjutnya pada tahun ini, kegiatan serupa akan menyambangi Mataram, NTB; Banda Aceh, NAD; dan Makassar, Sulawesi Selatan.

Peserta sasaran kegiatan ini adalah masyarakat luas di kota tempat penyelenggaraan, khususnya mereka yang tertarik dan peduli untuk menyoroti kondisi yang ada di lingkungan sekitar.

Dalam kegiatan tersebut, peserta akan diberikan materi pengetahuan seputar jurnalisme warga dan kemampuan teknis yang dibutuhkan. Nantinya, hasil laporan jurnalisme warga tersebut dapat diunggah ke kanalKPK TV sehingga dapat disaksikan oleh masyarakat luas.

KPK meyakini, jika inisiatif dan partisipasi masyarakat melalui jurnalisme warga meluas, akan mampu membangkitkan kepedulian dan fungsi kontrol oleh masyarakat terhadap penyelenggaraan negara, khususnya pelayanan publik.

Sehingga, ruang-ruang bagi perbuatan korupsi dan perilaku koruptif semakin terbatas dan sempit karena ada banyak “mata” yang mengawasi dan memelototi.
Di sisi lain, jurnalisme warga juga diharapkan dapat memperluas ruang bagi orang-orang baik di lingkungan sekitar yang kerap luput dari perhatian.

Tentu saja kita semua berharap, bangsa ini tidak akan pernah kehabisan keteladanan. Karena sejatinya keteladanan itu ada di sekitar kita, dan hidup dengan nilai-nilai kearifan dan lokalitasnya.(R/H)

«
Posting Lebih Baru
»
Posting Lama

Tidak ada komentar: