» » » » » » » Wagub Pasang Portal Penghentian Penambangan Liar di Gunung Guntur

SJO, GARUT – Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar bersama Tim Satgas Penegakan Hukum Lingkungan Terpadu (PHLT) Jawa Barat meninjau langsung kerusakan alam yang terjadi di Kawasan Gunung Guntur, Kabupaten Garut, Senin (6/4/15). Di lokasi ini terdapat kerusakan alam yang disebabkan oleh pembuangan limbah medis dan industri kulit, serta penambangan pasir tanpa izin atau ilegal.

Lokasi pembuangan limbah dan industri kulit yang Wagub kunjungi terdapat di lokasi Seureuh Jawa, Desa Pananjung, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut. Sementara penambangan pasir ada di lokasi Blok Cilopang, Desa Rancabango, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut. Namun, selain dua lokasi tersebut terdapat beberapa titik penambangan lain di kawasan Cagar Alam (CA) seluas 7600 ha tersebut.

Selain peninjauan, Wagub yang didampingi oleh Bupati Garut, Asisten Daerah Bidang Ekonomi & Pembangunan Setda Provinsi Jawa Barat, Kepala BPLHD Jabar/Ketua Tim Satgas PHLT, Kepala Dinas Perhubungan Jabar, Kepala Dinas ESDM Jabar, serta beberapa pihak terkait ini lansung membuat portal di beberapa titik masuk menuju lokasi juga titik keluar penambangan.

“Pemberhentian (aktivitas penambangan) mulai hari ini, sejak pemortalan. Dari seluruh jalan keluar, ada 4 jalan keluar. Termasuk di lokasi-lokasi yang jalan utama tadi juga di portal,” ungkap Wagub.

Wagub menjelaskan aktivitas ilegal ini dapat menimbulkan ancaman longsor. “Salah satu ancamannya yaitu longsor, dan kalau itu sampai terjadi kita dosa besar,” ujar Wagub.

Kawasan Gunung Guntur ini memiliki pesona alam yang indah dan berhawa sejuk. Dengan timbulnya kerusakan alam seperti ini, rencananya pemerintah pun akan menjadikan kawasan CA Gunung Guntur yang telah rusak menjadi Taman Wisata Alam (TWA). “Kalau terjadi perubahan peruntukkan dari CA menjadi TWA maka itu harus reklamasi. Mau ga mau,” kata Wagub.

Sementara itu terkait para penambang di kawasan ini, Pemkab Garut rencananya akan memindahkan mereka ke penambangan pasir yang telah memiliki izin di Leles, Kabupaten Garut. “Buat para penambang tadi ada Leles sebagai solusi yang diberikan pak Bupati buat masyarakat yang sekarang menambang,” papar Wagub.

Aktivitas penambangan di Gunung Guntur ini sudah terjadi 20 tahun lebih atau sejak 1994 lalu. Namun, selama ini tidak ada pemasukan atau PAD bagi pemerintah. Wagub pun mengatakan ada 4 perusahaan yang terlibat dalam aktivitas penambangan ilegal ini, dan pihak kepolisian pun akan segera memanggil keempat perusahaan tersebut.

Selain itu, Wagub mengharapkan peran aktif  dari masyarakat atau komunitas lingkungan setempat dalam mempertahankan kelestarian alam di Gunung Guntur. “Makanya disini pengamat lingkungannya, aktivisnya harus berperan aktif untuk mengawasi,” harap Wagub. (*)

«
Posting Lebih Baru
»
Posting Lama

Tidak ada komentar: